Kamis, 16 September 2021


Jumat, 04 Juni 2021 13:53 WIB

Tak Perlu Ke Puncak Mahameru Menemui Gie

Reporter :
Kategori : Oase

Foto Soe Hok-Gie yang ditemukan di Sekretariat Mapala UI, Depok, Jawa Barat. sumber foto: kompas.com

Oleh: Jumardi Putra*

Pagi itu langit Ibu kota menyeruak cerah. Udara juga bersahabat. Saya bergegas memesan gojek menuju museum Taman Prasasti di Jl. Tanah Abang I, Kecamatan Gambir, Kota Jakarta Pusat. Perjalanan dari arah Jalan Cidurian, Cikini-Menteng, ke lokasi museum memakan waktu kurang lebih 20 menitan. Jalanan tampak sepi, mungkin karena hari Sabtu (29/05).



Ini kali pertama saya ke museum Taman Prasasti, yang dulunya dikenal sebagai Kebon Jahe Kober, dan itu lebih karena keinginan mengunjungi prasasti nisan aktivis pergerakan mahasiswa cum intelektual dekade 1960-an yaitu Soe Hok Gie, adik kandung dari ilmuwan-aktivis Prof. Arief Budiman (Soe Hoek Djin), yang keduanya merupakan anak dari Soe Lie Piet (Salam Sutrawan), sastrawan cum wartawan di masa pergerakan nasional pada zaman Jepang (Baca: https://www.jumardiputra.com/2020/12/soe-hok-gie-secuil-yang-saya-ketahui.html).

Sesampai di lokasi saya segera menuju meja petugas penerima tamu. Pria yang saya jumpai adalah Mas Yudi, yang hari-hari bekerja sebagai pramuwisata di museum ini. Melaluinya saya mendapat penjelasan secara umum tentang museum taman prasasti ini dan sekaligus membantu saya mendaftarkan secara online setelah sebelumnya membayar uang masuk sebesar lima ribu rupiah.

Bangunan utama museum ini dirancang dengan gaya Yunani dengan ciri khas pilar-pilar besar di bagian depannya. Sebelum diresmikan sebagai Museum Taman Prasasti pada tahun 1977 oleh Gubernur Ali Sadikin, lokasi ini dulunya merupakan pemakaman para petinggi dan Bangsawan Belanda. Pemakaman seluas 5,5 ha ini dibangun tahun 1795 untuk menggantikan kuburan lain di samping gereja Nieuw Hollandsche Kerk (sekarang Museum Wayang), yang penuh. Tersebab perkembangan kota, luas museum ini kini menyusut tinggal hanya 1,2 ha.

Ket: Pemakaman Belanda di Museum Taman Prasasti.

Pemakaman ini menyimpan koleksi nisan dari tahun-tahun sebelumnya karena sebagian besar dipindahkan dari pemakaman Nieuw Hollandse Kerk pada awal abad 19. Nisan yang dipindahkan ini ditandai dengan tulisan HK, Hollandsche Kerk. Barulah mulai tahun 1950  sampai 1970 dilakukan pemindahan jenazah ke tempat lain, tetapi ada juga yang dibawa keluarganya ke negara asal masing-masing.

Kebon Jahe Kober dijadikan museum dan terbuka untuk umum dimulai pada tanggal 9 Juli 1977. Di area pemakaman ini terdapat koleksi prasasti, nisan, dan makam sebanyak 1.372 yang terbuat dari batu alam, marmer, dan perunggu. Selain itu, simbol-simbol agama Katolik dapat dikenali pada berbagai nisan, mulai dari lambang salib, alfa-omega, dan figur malaikat.

***

Udara pagi yang cerah, pohon yang rindang dan suasana yang tenang membuat Taman Prasasti ini lebih teduh. Usai melewati pintu utama museum, selain koleksi prasasti nisan kuno dari zaman kolonialisme, berdiri pilar-pilar berwarna putih. Keadaan demikian seolah mengiring saya memasuki dimensi lain. Sunyi-sepi. Di pemakaman ini kusaksikan karya seni dari masa lampau tentang kecanggihan para pematung, pemahat, kaligrafer dan sastrawan menjadi satu kesatuan untuk dipikir-refleksikan.

Niat awal ingin segera mengunjungi prasasti nisan Soe Hok Gie, setelah diberi petunjuk lokasi oleh Mas Yudi, saya urungkan karena menimbang banyak informasi yang bisa saya kumpulkan dari sejarah museum ini. Benar adanya. Selain prasasti nisan Soe Hok Gie, ada banyak nama tokoh penting yang dulunya dimakamkan di sini, sebut saja seperti A.V. Michiels (tokoh militer Belanda pada perang Buleleng), Dr. H.F. Roll (Pendiri STOVIA atau Sekolah Kedokteran pada zaman pendudukan Belanda), J.H.R. Kohler (tokoh militer Belanda pada perang Aceh), Olivia Marianne Raffles (istri Thomas Stamford Raffles, mantan Gubernur Hindia Belanda dan Singapura), dan Kapitan Jas, dan Miss Riboet, tokoh opera pada tahun 1930-an.

Ket: Makam Olivia Marianne Raffles (istri Thomas Stamford Raffles).

Keberadaan makam dan nisan-nisan mereka masih terbaca dengan jelas, meski di banyak nisan lainnya cukup sulit karena faktor usia. Meskipun demikian, kondisi makam dan nisan di pemakaman ini terawat baik oleh petugas yang saban hari bekerja membersihkan. Ketika saya berkunjung ke sini, tak kurang dari enam petugas kebersihan asyik menunaikan tugasnya.

Berbeda halnya dengan kondisi pemakaman Belanda (Kerkhof) di Kota Jambi (dekat jembatan Makalam), yang pernah saya kunjungi sekira lima tahun lalu. Meski tercatat sebagai situs cagar budaya, umumnya kondisi fisik makam dalam kondisi rusak, sekaligus identitas jenazah yang dikebumikan di area tersebut sulit terbaca pada nisannya. Jelas selain karena faktor cuaca dan usia, juga karena tidak dirawat. Bahkan, diakui warga di sekelilingnya, area bekas pemakaman warga Belanda ini sering dijadikan tempat pacaran maupun mencari peruntungan.   

***

Tak jauh dari pintu utama masuk ke area pemakaman Kebon Jahe Kober ini, di sebelah kiri terdapat patung Crying Lady yang merefleksikan penderitaan seorang pengantin yang suaminya baru meninggal karena wabah malaria di Batavia. Selanjutnya hanya berjarak sekira 4 meter dari patung itu, terdapat dua peti mati yang ditutupi kaca dan dilindungi atap. Karena penasaran saya segera mendekati peti tersebut. Benar saja, menurut penuturan mas Yudi, kedua peti tersebut digunakan untuk mengangkut jenazah Sukarno dari RSPAD Gatot Soebroto menuju Wisma Yaso (kini dikenal sebagai Museum Satria Mandala), dan jenazah Bung Hatta menuju tempat peristirahatan terakhirnya di TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan.

Dari arah patung Crying Lady, saya pun melangkah ke sisi kiri area pemakaman ini, dan tampak dua kereta lama berukuran besar dan satu peti jenazah. Kata Mas Yudi, dua kendaraan dan satu peti tersebut adalah orisinil, yang biasa digunakan saat pemakaman warga Belanda dulunya. Sekarang sudah tidak dipakai, dan menjadi koleksi museum ini. Tak jauh dari bangunan beratap itu terdapat makam pendiri STOVIA atau Sekolah Kedokteran pada zaman pendudukan Belanda. Posisi makam H.F. Roll maupun pondok kendaraan dan peti jenazah sama-sama berdekatan dengan gedung pengelola museum.

Saya pun melanjutkan mengeksplorasi ke bagian belakang dari sisi kiri. Dari bagian ini, tepatnya di sebelah Kantor Walikota Jakarta Pusat, saya menemukan makam Olivia Marianne Raffles. Laiknya makam pembesar, makam istri Thomas Stamford Raffles, mantan Gubernur Hindia Belanda dan Singapura, ini juga demikian adanya. Karena itu tidak sulit bagi pengunjung menemukan posisi makam Olivia di tengah makam-makam lainnya.

Barulah dari makam Olivia Marianne Raffles, saya menuju prasasti nisan Soe Hok Gie. Sebagaimana umumnya patung wanita dan representasi dari malaikat bersayap mudah dijumpai oleh pengunjung di museum ini, begitulah pada prasasti makam Soe Hok Gie.  Bentuk nisan Gie sederhana dan tidak mencolok bila dibandingkan makam pembesar maupun Bangsawan Belanda lainnya. Patung malaikat perempuan berukuran kecil tampak berdiri di atas nisan yang hanya bertuliskan nama Gie, tanggal kelahiran dan kematiannya, serta kutipan bertulis: “Nobody knows the troubles I see; nobody knows my sorrow”. Dari kalimat itu terekam kuat, betapa usaha Soe Hok Gie semasa hidup, meski terus menerus melakukan kritik dan turun jalan dalam aksi-aksi demontrasi pada dekade 60-an, ia tetap anak muda yang dilanda kegalauan melihat situasi negeri di mana ia bertumbuh dan besar.

Ket: Penulis saat berkunjung ke prasasti nisan Soe Hok Gie.

Adik dari Arief Budiman ini semasa hidup dikenal luas sebagai seorang aktivis gerakan mahasiswa tahun 60-an dan juga pendiri Mapala Universitas Indonesia (UI). Bagi kalangan pendaki gunung Indonesia, Soe Hok Gie dikenal karena kiprahnya di alam bebas dan karya-karya tulisannya yang berani mengkritik kekuasaan yang menyimpang dari tujuanya yakni mewujudkan keadilan dan kesejahteraan. Meski berdarah Tionghoa, tidak membuatnya khawatir bersikap tegas dan sangat idealis memperjuangkan nilai-nilai kemanusia dan keadilan. Justru karakternya yang demikian itulah membuatnya dihormati, baik oleh mereka yang mendapatkan pukulan kritik maupun dari mereka yang merasa tercerahkan oleh tulisan-tulisannya yang bernas dan tanpa tedeng aling-aling.

Potensinya sebagai aktivis cum intelektual berhenti seraya kematiannya di puncak Gunung Semeru, di Jawa Timur. Memang, pada bulan Desember 1969, Gie dan teman-temannya merencanakan untuk merayakan ulang tahunnya di Gunung Semeru. Tak disangka, pada tanggal 16 Desember Soe Hok Gie wafat di usia yang sangat muda, yaitu tepat 1 hari sebelum ulang tahunnya ke-27 karena menghirup gas beracun dari puncak Mahameru. Gie sejatinya kerap mendaki gunung. Ironisnya, gunung pula yang menjadi saksi kematian Gie. Tak syak, kepergiannya yang begitu cepat itu menjadi pusat perhatian di jagat perpolitikan nasional dan sekaligus kehilangan bagi kaum intelektual ketika itu.

Jasad Gie lalu dikebumikan di pemakaman Menteng Pulo, sebelum dipindahkan ke pemakaman Kebon Jahe Kober, Tanah Abang, sebuah kompleks perkuburan yang sebetulnya diperuntukkan bagi jenazah petinggi dan Bangsawan Belanda. Namun beberapa rekannya ingat bahwa semasa hidupnya Gie pernah berkata jika ia meninggal ingin dikremasi dan abunya ditebar di Lembah Mandalawangi Gunung Pangrango. Hal itu dimaksudkan agar Gie bisa menyatu dengan alam bebas, tempat di mana ia melepas kebisingan hidup sekaligis merengkuh nilai-nilai pembebasan. Untuk mengenang tragedi itu pula, di puncak Mahameru dipasang plakat In Memoriam Soe Hok Gie, namun sekitar tahun 2013, plakat tersebut dipindahkan ke Cibodas, Jawa Barat.

Saat ini yang bisa dengan mudah kita temui adalah prasasti nisan Soe Hok Gie yang berada di Museum Taman Prasasti Jakarta. Kini, Soe Hok Gie sudah tenang di sana. Ia meninggal dengan cara yang menurutnya layak. Sama seperti apa yang pernah ia tuliskan, "Nasib terbaik adalah tidak pernah dilahirkan, yang kedua dilahirkan tapi mati muda, dan yang tersial adalah umur tua. Rasa-rasanya memang begitu. Berbahagialah mereka yang mati muda".

Demikian Gie, sosok muda yang penting untuk dikenang oleh generasi kini. Tentu saja untuk mengenang kiprahnya tidak perlu ke puncak Mahameru, tetapi belajar pada konsistensi sekaligus membaca kembali pikiran-pikiran bernasnya. Dari situ kita menemukan elan pembebasan sekaligus sebagai pengingat bahwa negeri ini mesti dikelola dengan sungguh-sungguh dan sepenuhnya diperuntukkan bagi kesejahteraan rakyat Indonesia.

*Jakarta-Jambi, 30 Mei 2021. Tulisan-tulisan Jumardi Putra tentang berbagai topik dapat dibaca di link: www.jumardiputra.com


Tag : #oase #Soe Hok Gie #Aktivis 1960 #Kebun Jahe Kober #Museum Taman Prasasti



Berita Terbaru

 

Buku Mencari Indonesia
Kamis, 16 September 2021 14:44 WIB

Mencari Indonesia: Laku Pikir Riwanto Tirtosudarmo "Pasca-Cornell"


Oleh: Gutomo Bayu Aji* Dalam kurun waktu empat belas tahun terakhir, Riwanto Tirtosudarmo setidaknya telah menerbitkan tiga buku yang diberi judul berseri.

 

Rabu, 15 September 2021 16:30 WIB

6 Manfaat Bermain Lego Bagi Berbagai Kalangan Usia


  Kajanglako.com - Lego merupakan sebuah game puzzle yang sangat menyenangkan untuk dimainkan. Biasanya lego adalah mainan untuk anak berusia balita

 

Selasa, 14 September 2021 12:36 WIB

Diduga Buronan Narkoba Hanyut di Sungai Saat Dikejar Petugas


Kajanglako.com, Bungo - Diduga seorang pelaku pengguna Narkoba dikabarkan hanyut di Sungai Batang Tebo, sekira pukul 17:55 WIB. Berusaha selamatkan diri

 

Senin, 13 September 2021 11:33 WIB

Gelapkan Mobil, Warga Desa Dusun Dalam Sarolangun Terancam 4 Tahun Penjara


Kajanglako.com, Sarolangun - Kepolisian Unit Reskrim Polsek Bathin VIII, Polres Sarolangun berhasil mengamankan seorang pelaku AR (36) Tahun Warga Desa

 

Cafe dan Perempuan
Minggu, 12 September 2021 20:54 WIB

Cafe, Gaya Hidup dan Aktualisasi Perempuan


Oleh: Nor Qomariyah* Belakangan ini marak kita jumpai di berbagai tempat, mulai jalanan kecil kompleks perumahan hingga jalan koridor utama, kedai kopi