Kamis, 13 Mei 2021


Selasa, 06 April 2021 14:32 WIB

Persoalan PETI Tak Kunjung Usai, Lintas OKP Sarolangun Gelar Aksi Demonstrasi

Reporter : Riadi
Kategori : Berita Daerah Hukrim

Orasi perwakilan dari HMI/ foto: Riadi

Kajanglako.com, Sarolangun - Puluhan mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Lintas OKP Sarolangun melakukan Aksi Demontrasi di jalan Lintas Sumatera, tepatnya di persimpangan Pelayang jalan lintas Sarolangun, Selasa (06/04/2021).

Massa menuntut pemerintah daerah dan aparat kepolisian segera melakukan penertiban aktivitas penambang emas tanpa izin (PETI) menggunakan alat berat jenis ekskavator yang sampai saat ini masih beroperasi, merambah hutan di wilayah hulu Sungai Limun dan hulu Sungai Batang Asai.



Aliansi Lintas OKP Sarolangun ini terdiri dari Himpunan Mashasiswa Islam (HMI) Sarolangun, PMII Sarolangun, Karang Taruna Kabupaten Sarolangun dan Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Sarolangun.

Koordinator Lapangan (Korlap) Aliansi Lintas OKP Sarolangun Padhil Khusairi mengatakan, persoalan aktifitas PETI di Sarolangun tak kunjung selesai dan terus merusak alam. Dia mendesak aparat penegak hukum segera mengeluarkan alat berat dan menegakkan hukum bagi aktor pelaku PETI.

"Kita minta penegak hukum mengeluarkan puluhan ekskavator yang beraktifitas di hulu sungai tanpa perlu bersikap humanis," sebutnya.

Padhil mengatakan aksi demonstrasi yang dilakukan belum begitu sukses, karena rencana massa memblokade jalan lintas sumatera tidak tercapai. "Aksi kami ini tidak sukses atau terintimidasi karena dihalang-halangi oleh aparat maupun pemerintah,” ujar Padhil.

Padhil mengatakan pihaknya memberikan pernyataan sikap kepada pemerintah dan pihak kepolisian. Dan Aliansi Lintas OKP ini masih menunggu bagaimana reaksi dan sikap pemerintah terhadap tuntutan massa aksi. “Jika pernyataan sikap kami ini tidak ada keputusan maka kita di kemudian hari akan melakukan aksi dengan massa yang lebih banyak lagi,” ungkapnya.

"Kita tegaskan dengan permintaan apapun keputusan hari ini, untuk alat berat Penambang Emas Tanpa Izin (PETI) yang masih beroperasi merambah hutan di wilayah hulu Sungai Limun dan hulu Sungai Batang Asai, agar segera keluar dan tidak beroperasi terlebih dahulu menjelang kita bahas dengan kesepakatan bersama,” tandasnya. (Kjcom) 


Tag : #PETI #Sarolangun #Pemda



Berita Terbaru

 

Senin, 10 Mei 2021 20:52 WIB

Sambut Kunker Komisi III, Al Haris: Masih Banyak Hal yang Perlu Dibenahi di Provinsi Jambi


Kajanglako.com, Merangin - Bupati Merangin, Al Haris bersama jajarannya, menyambut kunjungan kerja (Kunker) Komisi III DPRD Provinsi Jambi, yang dipimping

 

Jumat, 07 Mei 2021 20:31 WIB

35,6 Persen Masyarakat Menolak Divaksin, Ini Alasannya


Kajanglako.com, Jakarta - Pusat Polling (Puspoll) Indonesia merilis hasil survei tentang “Pandemi, Mudik, dan Distribusi Ekonomi”, Jumat, (7/5/2021).

 

Jumat, 07 Mei 2021 18:34 WIB

Survei Puspoll: 49 % Masyarakat Tak Setuju Kebijakan Larangan Mudik Lebaran


Kajanglako.com, Jakarta - Pusat Polling (Puspoll) Indonesia merilis hasil survei tentang “Pandemi, Mudik, dan Distribusi Ekonomi”, Jumat, (7/5/2021).

 

Jumat, 07 Mei 2021 16:52 WIB

Pemkab Muaro Jambi Kembali Raih WTP, Ini Kata Ketua DPRD Yuli Setia Bhakti


Kajanglako.com, Muaro Jambi – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Muaro Jambi, berhasil meraih kembali predikat opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) oleh

 

Rabu, 05 Mei 2021 18:41 WIB

Dua Pejabat Dinkes Reaktif Rapid Antigen, Wabup: Siapa Saja Bisa Terpapar


Kajanglako.com, Sarolangun - Kasus Covid-19 di Kabupaten Sarolangun telah berjumlah 220 orang yang dinyatakan positif. Virus Corona hingga kini masih mengintai