Selasa, 01 Desember 2020


Rabu, 05 Agustus 2020 10:51 WIB

Piknik di Tengah Pandemik: Catatan Perjalanan Ke Percandian Muarajambi

Reporter :
Kategori : Oase Esai

Candi Muarajambi. Sumber: Penulis

Oleh: Jumardi Putra*

Ahad, hari ketiga liburan Idul Adha, saya mengajak istri dan anak-anak mengunjungi Kawasan Percandian Muarajambi, situs bersejarah yang sejak tahun 2009 hingga sekarang belum beranjak sedikit pun dari status daftar tunggu (tentatif list) menuju penetapan situs Warisan Dunia (World Heritage Site) oleh UNESCO.



Jarak tempuh dari rumah sampai ke lokasi Percandian sekira 1 Jam perjalanan. Pilihan piknik akhir pekan ini tak mulus-mulus amat, lantaran istri masih khawatir pandemik korona yang tak kunjung usai. Lebih-lebih dalam masa “new normal” yang diterapkan oleh pemerintah belum lama ini menunjukkan anomali, yaitu warga terpapar korona di beberapa daerah di tanah air justru menunjukkan kenaikan. Di Provinsi Jambi, meski terlihat bergerak lambat, jumlah warga terpapar dan meninggal dunia akibat covid-19 bertambah.

Tetapi saya terus membujuk istri, dan tentu saja memberi alasan padanya, yaitu selain karena anak-anak terhitung sejak Februari hingga Juli tidak bermain di luar zona lorong kampung dimana kami tinggal sekarang, juga saya berpikir pengunjung Candi tidak akan membludak sebagaimana sebelum pagebluk covid-19 melanda negeri ini, tak terkecuali provinsi Jambi. Demikian saya meyakinkan istri, dan syukur diterima. Perihal keperluan piknik ke kawasan ini tidaklah ribet. Kami hanya membawa satu tas yang di dalamnya terdapat penyanitasi tangan (hand sanitizer), makanan ringan, sebotol air mineral, tisu, satu stel pakaian pengganti untuk Rendra, si bungsu, dan tentu saja tripod (kaki tiga penopang kamera)-bekal bagi kami untuk mengabadikan momen piknik keluarga kecil kami saat di lokasi wisata. Singkat cerita, protokol covid-19 menjadi pegangan.

Kami pun berangkat menuju lokasi wisata menggunakan motor. Hari tak lagi pagi, sehingga sengatan matahari mulai terasa di  kulit kami sepanjang jalan.

Dari arah lorong Depati Setio, Jalan Sari Bakti, Kelurahan Beliung, Kec. Alam Barajo sampai ke Tanggorajo, tepat di hadapan Rumah Dinas Gubernur Jambi, suasana jalan terlihat normal. Jembatan Gentala Arasy pun masih sepi dari pengunjung. Pasar Angso Duo tetap seperti biasa, bersetia memenuhi kebutuhan logistik hari-hari warga Tanah Pilih Pusako Betuah Kota Jambi. Sepanjang jalan masih ditemukan orang-orang dewasa maupun anak-anak tidak menggunakan masker baik saat jalan kaki maupun berkendara. Ruko penjualan alat-alat rumah tangga, Mal dan pusat belanja lainnya, Hotel, toko komputer, laptop, dan HP, kesemuanya sudah buka seperti sediakala. Tidak terlihat sama sekali korona masih mengancam kota berpenduduk lebih dari 3,5 juta jiwa ini. Saya tidak bermaksud menciptakan kepanikan, tetapi mengajak bersikap waspada dengan cara mengenali seluk beluk informasi seputar pencegahan Covid-19.

Barulah saat menuju arah Jembatan Batanghari II,  kompoi kendaraan roda empat mulai ramai. Bahu kanan-kiri jembatan sepanjang 1,3 km ini ramai oleh keberadaan penjual minuman dingin seperti es tebu dan gorengan. Kami terus melanjutkan perjalanan. Menikmati semilir angin, menghirup bau getah karet dari perusahaan di bibir sungai Batanghari dan tak jauh dari jembatan, amuk debu, dan kondisi jalan berlobang dan bergelombang di beberapa bagian menuju ke arah lokasi wisata Percandian Muarajambi.

***

Prediksi saya jauh panggang dari api. Tak jauh melewati pintu gerbang menuju kawasan utama kompleks Percandian, parkiran penuh sesak oleh mobil maupun motor pengunjung. Pelaku usaha sewa tikar, becak motor, sepeda dan souvenir Candi Muarojambi sibuk meladeni pengunjung. Lagi, baik anak-anak maupun orang dewasa tak sedikitpun menunjukkan kekhawatiran akan virus yang sudah membunuh jutaan warga planet bumi ini. Pedagang makanan dan minuman ramai pembeli. Becak motor silih berganti membawa pengunjung. Sepeda beragam ukuran dan merek berseliweran dari arah pintu masuk hingga sampai ke jantung situs-situs Percandian. Semua menyembulkan kebahagiaan. Demikian barangkali yang dicari para pengunjung setelah berbulan-bulan lamanya bertahan di tengah pandemik tanpa kepastian.

Dilematis. Di satu sisi, para pelaku pariwisata terdampak secara ekonomi karena Covid 19, seperti pelaku jasa sepeda, bentor, pedagang souvenir, pedagang makanan dan minuman, dan guide, membutuhkan modal agar bisa bertahan hidup, lebih-lebih sejak medio Maret 2020 kawasan Percandian Muarajambi resmi ditutup oleh pemerintah, sesuai surat nomor 35492/A.A.5/HK/2020, tanggal 12 Maret 2020 perihal pencegahan terhadap perkembangan dan penyebaran COVID-19. Baik aktivitas wisata maupun agenda peribadatan, seperti perayaan hari raya Waisak yang mendatangkan ribuan umat Budhis dan wisatawan lainnya, ditiadakan. Sejak itu, aktivitas pelaku usaha yang menggantung sepenuhnya pada kegiatan kepariwisataan di kawasan Percandian lumpuh.

"Tuh, kan Pa, ramai nih,” protes istri . “Tak apa Ma, kita sudah sampai di sini. Yang penting kita melakukan penjarakan fisik,” jawab saya. Motor saya parkirkan, dan langsung menuju loket karcis. Kami berempat plus motor dikenakan biaya masuk Rp. 25.000. Bagi Kaindra Gafna al Farisi, si sulung, kunjungan kali ini bukan yang pertama. Ia kerap saya ajak ke sini bila ada kegiatan seni budaya atau saat mendampingi penelitian. Barulah bagi Agrata Rendra Raffasya, si bungsu, ini kali pertama baginya menginjakkan kaki di kompleks yang memiliki reputasi internasional pada abad 7 sampai 14 Masehi, sehingga melalui literatur sejarah pula, generasi sekarang bisa mengenal tokoh besar seperti Atisha Dipamkara dari Tibet, yang  pernah tinggal menetap dan belajar dengan Guru Besar Dharmakitri di Candi Muarojambi, Sumatera, selama 11 tahun lamanya atau sekitar tahun 1011-1023 Masehi.

Baik Kaindra maupun Rendra, begitu keduanya kerap dipanggil, menampakkan raut wajah cerita. Tak peduli apa yang dikhawatirkan orang tuanya. Nah, dalam pada itu, saya melihat sendiri sebagian penjaga karcis tidak memakai masker. Tak ada penjarakan fisik (Physical Distancing). Tidak ada cek suhu tubuh bagi setiap pengunjung yang masuk. Bahkan, tangki air bersih dan sabun untuk mencuci tangan bagi pengunjung yang disediakan oleh pihak pengelola Percandian jarang digunakan. Saya juga tidak mendengar himbauan atau peringatan dari petugas di sekitar parkiran atau pintu masuk ke arah Candi, terutama melewati bilik karcis,  agar pengunjung mentaati protokol covid-19 selama di kawasan  Percandian Muarajambi.

***

Terakhir kali saya ke kawasan  cagar budaya ini saat mendampingi kunjungan Bupati Tulang Bawang Barat (Tubaba), Umar Ahmad, bersama tim penelitian dan OPD pemerintah Tubaba untuk pendirian Museum Etnografi Sumatra (25/9/19), dan sebelumnya membersamai kurator senirupa Asikin Hasan bertemu dengan teman-teman komunitas seni seputaran wilayah Percandian Muarajambi untuk program Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, yaitu  Seniman Mengajar, pada 13 Agustus 2019.

Tidak ada perubahan yang signifikan sependek pengamatan saya terhadap kompleks Percandian Muarajambi. Memang, dari segi disiplin, saya tidak melihat pengunjung memanjat bangunan situs. Kalaupun ada itu dari sebagian anak-anak terutama pada bangunan situs dengan posisi rendah. Di setiap situs terdapat papan pemberitahuan Tata Tertib Pengunjung Cagar Budaya Muarajambi, antara lain berisikan larangan memanjat, mencoret, memindahkan dan mencuri benda-benda cagar budaya. Demikian juga juga beberapa situs yang sebelumnya dipugar kini sudah selesai dan dapat dinikmati secara leluasa oleh pengunjung. Hanya saja, yang cukup mengganggu pandangan mata, sampah masih bertebaran di mana-mana.

Saya, istri dan anak-anak langsung menuju Candi Gumpung, salah satu candi yang familiar selain candi Tinggi. Pengunjung silih berganti mengabadikan momen piknik sekeluarga atau bersama sahabat karibnya. Tak jauh dari situ, sekelompok muda-mudi, mungkin berpendidikan SMA, asyik berlatih joged dengan disertai alunan musik remix yang lagi tren sekarang ini.

Di bawah pepohonan nan rindang, banyak pengunjung memilih istirahat sembari menyantap makanan yang dibawa dari rumah mereka masing-masing. Memang, keunikan percandian Muarjambi ini, dahulunya hingga sekarang berada di tengah kebun milik rakyat, dan karena itu pohon seperti durian dan duku mudah dijumpai. Begitu juga kayu-kayu berukuran besar, dan tentu saja setua usia situs Candi, masih tegak kokoh dengan memberi keteduhan bagi setiap pengunjung.

Rendra, si bungsu tampak antusias. Meski terik, inilah momen dirinya bebas berlarian di tanah lapang berumput hijau. Sementara, si Kaindra, si abang, lebih bertanya soal Candi dan topik-topik lainnya. Kami pun memilih istirahat sejenak berteduh di bawah pohon duku, tak jauh dari Candi Gumpung. Tak sampai 40 menit duduk santai, kami meneruskan langkah ke candi Tinggi. Saya tak perlu menjelaskan detail perihal candi satu ini. Sila tanya Mbah Google ya.

Sebagaimana kondisi di pintu masuk ke arah kompleks Percandian, di dalam kawasan utama percandian sekitar Candi Gumpung, Candi Tinggi, dan Telagorajo, jamak pengunjung abai menggunakan masker. Umumnya masker hanya menggantung di leher. Meski kawasan ini luas, tapi tak ada penjarakan fisik di antara rombongan sesama pengunjung. Saya juga tidak menemukan fasilitas air bersih serta sabun untuk mencuci tangan bagi pengunjung. Dalam situasi demikian, juga tak terdengar himbauan atau pun peringatan dari petugas Badan Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Provinsi Jambi agar pengunjung mematuhi protokol kesehatan selama di kawasan Percandian.

Kalaupun ada himbauan dari petugas, saya saksikan langsung, yakni saat kami memasuki Museum Percandian Muarajambi.  Sebelum memasuki pusat informasi itu, kami diminta waktu membaca sekaligus mendengarkan arahan dari petugas, yakni Bang Asril, untuk mematuhi protokol kesehatan selama berkunjung. Kebetulan Bang Asril ini kerap saya jumpai ketika berkunjung ke Percandian Muarajambi sebelum-sebelum ini.  Ia sehari-hari bertugas di Museum ini. “Wah, banyak pengunjung hari ini,” tanya saya. “Iya. Kian ke sini pengunjung mulai berdatangan setelah medio Maret ditutup total. Alhamdulilah sejak dibuka pada pertengahan Juli hingga sekarang pengunjung mulai berdatangan. Pelaku usaha pun mulai bergeliat. Hanya saja kepatuhan warga maupun pengunjung terhadap protokol kesehatan masih rendah,” keluhnya.

Tak terasa hampir dua jam kami berada di kawasan Percandian Muarajambi. Kami pun beranjak pulang. Perlahan-lahan Percandian Muarajambi menjauh dari pandangan kami, setelah sebelumnya kami singgah sekira 30 menitan di Candi Kedaton. Semoga korona segera berlalu, dan yang tak kalah penting adalah pelaku usaha di kawasan Percandian Muarajambi bisa bertahan dan bangkit lagi.

*Penulis adalah pecinta sejarah dan budaya. Kini tinggal dan bekerja di Kota Jambi.


Tag : #Candi Muarajambi #Piknik #Pandemik



Berita Terbaru

 

Pilgub Jambi 2020
Senin, 30 November 2020 20:39 WIB

Warga Tinghoa Jambi Kompak Dukung Cek Endra-Ratu


Kajanglako.com, Jambi – Dukungan kepada pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jambi nomor urut satu, Cek Endra-Ratu Munawaroh terus mengalir

 

Senin, 30 November 2020 20:02 WIB

Bersama Mahrup Ketua DPRD Tanjab Timur, Al Haris Sambangi Warga Mandahara Ulu


Kajanglako.com, Jambi - Usai dari Kecamatan Sadu, Al Haris calon gubernur Jambi nomor urut 3 bersama Mahrup ketua DPRD Tanjung Jabung Timur langsung sambangi

 

Senin, 30 November 2020 19:59 WIB

Bernafas Dibantu Tabung Oksigen, Mashuri Sampaikan KUA dan PPAS 2021


Kajanglako.com, Jambi - Kendati masih dalam kondisi sakit, namun Plt Bupati Merangin H Mashuri tampil pada rapat paripurna DPRD Merangin, yang dipimpin Wakil

 

Minggu, 29 November 2020 22:52 WIB

Nugraha Setiawan: Baru Al Haris Calon Gubernur Mau Nginap di Sadu


Kajanglako.com, Jambi - Kunjungan Al Haris calon gubernur Jambi nomor urut 3 ke Kecamatan Sadu, Kabupaten Tanjung Jabung Timur, Minggu (29/11/20) punya

 

Pilgub Jambi 2020
Minggu, 29 November 2020 21:18 WIB

Kerabat Marga Sinaga Provinsi Jambi Nyatakan Sikap Dukung Fachrori-Syafril


Kajanglako.com, Jambi - Pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Jambi, Fachrori Umar dan Syafril Nursal terus menguat jelang Pilgub Jambi 9 Desember